Kepulauan Kei Pulau Paling Asli Dan Pulau Paling Tenggara Di Indonesia

Kepulauan Kei Pulau Paling Asli Dan Pulau Paling Tenggara Di Indonesia

Indonesia, negara kepulauan yang dilalui garis khatulistiwa, menyimpan beragam surga tropis yang menawan. Salah satu dari sekian banyak destinasi yang layak untuk didatangi adalah Kepulauan Kei yang terletak di Maluku Tenggara.

Kepulauan Kei adalah bagian dari provinsi Maluku di Indonesia. Itu berada di bagian tenggara Kepulauan Maluku. Penduduk asing menyebut pulau-pulau ini Kei atau Kai, tetapi penduduk lokal menyebutnya Nuhu Evav (“Kepulauan Evav”) atau Tanah Evav. “Kai” merupakan istilah yang digunakan oleh pemerintah Hindia Belanda pada saat itu. Kepulauan ini terletak di Kepulauan Tanimbar di timur laut, Kepulauan Aru di barat, dan Semenanjung Kepala Burung di selatan Irian Jaya.

Sejarah dan Budaya Suku Kei

Kei Besar, juga dikenal sebagai Nuhu Yuut atau Nusteen, Kei Kecil, juga dikenal sebagai Nuhu Roa atau Nusyanat, Kei Tanimbar, juga dikenal sebagai Tnebar Evav, Kei Dulah, juga dikenal sebagai Dulah Sea atau Du Roa, Kuur, Taam, Tayandu, dan Tahayad, adalah beberapa pulau yang terdiri dari Kepulauan Kai.

Tom Goodman dari Universitas Hawaii melakukan ekspedisi ke kepulauan Kei, yang tergabung dalam tim ekspedisi Duyikan  yang merupakan ilmuwan asing melakukan observasi dan penelitian pada gua kuno Ohoidertavun, yang terletak di ketinggian sekitar 15 meter di atas permukaan laut di pulau Kei kecil. Di lingkungan sekitar gua kuno ini, terdapat dinding batu sepanjang 200 meter terukir indah dengan berbagai gambar dan lukisan / tulisan kuno.Di dinding gua Ohoidertavun, lukisan kuno menceritakan peradaban masyarakat kei masa lalu yang berkaitan dengan alam sekitar, seperti bintang, matahari, dan bulan; kapal untuk transportasi; kehidupan fauna dan flora; bahkan topeng.

Di situs tersebut juga disebutkan tarian dansa sebagai cara untuk menunjukkan rasa terima kasih, dengan penekanan yang lebih besar pada kehidupan religius. Lukisan di dinding gua Ohoidertavun sebenarnya menunjukkan budaya Indonesia yang kuat dari ribuan tahun yang lalu, yang mirip dengan lukisan orang Papua dan Australia asli.

Kesejarahan Pulau Kei hampir tidak ada. Sebaliknya, mereka memiliki Tom-Tad, yang menceritakan benda-benda dan sisa-sisa sebagai penjamin sejarah asli. Sebagian besar dongeng menggunakan simbol yang biasanya dipercaya oleh penduduk setempat.

Bahasa Veveu Evav (bahasa Kei)  adalah salah satu dari tiga bahasa rumpun Austronesia yang diucapkanoleh masyarakat lokal Kepulauan Kai. Bahasa Veveu Wadan (bahasa Banda Banda) adalah bahasa yang paling banyak digunakan penduduk lokal kampung Banda-Elat (Wadan Elat) dan Banda Eli (Wadan El)  di sebelah timur laut dan barat Pulau Kei Besar. Penggunaan Bahasa Kei tidak mengenal  sistem penulisan tersendiri. Dalam bahasa misionaris Katolik Belanda, kata “Kai” ditulis dalam berbagai bentuk alfabet Romawi.

Mata pencaharian orang-orang di Kepulauan Kei terutama dari nelayan yang menangkap ikan menggunakan perahu tradisional dan sebagain penduduk lainnay juga yang yang bercocok tanam padi dan berkebun, mereka juga mengandalkan hasil hutan untuk berburu seperti yang dilakukan oleh kebanyakan orang Maluku, berkat terumbu karang yang berlimpah dan produktif. Selain itu, kebiasaan dan budaya asli Kei masih dipraktikkan hingga hari ini. Tradisi ini menunjukkan bahwa Kai adalah pulau paling asli di Indonesia.

Sunset Pantai Ngurbloat Desa Ngilngof Pulau Kei Maluku

Sunset Pantai Ngurbloat Desa Ngilngof Pulau Kei Maluku 📷 @wahyupradikaa

| Baca : Benteng Belgica Di Banda Neira Benteng Portugis Dengan Pemandangan Kepulauan Banda Yang Luar Biasa

Menjejaki Surga Tropis Kepulauan Kei

Kepulauan Kei, yang terdiri dari banyak pulau dengan dua pulau utama, Kei Kecil dan Kei Besar, menawarkan pesona alam yang skrappollo unggul. Bentangan pantai dengan pasir putih yang lembut, jernihnya lautan biru, hingga keramahan warganya membuat Kepulauan Kei menjadi pilihan destinasi impian yang memanjakan mata dan jiwa. ada beberapa destinasi wisata yang ada di kepulauan Kei yaitu : Pulau Bair, Gua Hawang, Pantai Ngurbloat, dan Pantai Ngurtafur

Pesona Pantai Ngurtafur

Salah satu pantai yang menjadi ikon di Kepulauan Kei adalah Pantai Ngurtafur. Penataan pasir putihnya membentang membelah lautan biru sepanjang 2 kilometer saat air surut, membentuk pemandangan yang unik dan indah. Pantai ini juga kerap menjadi tempat singgah penyu-penyu yang ingin bertelur.

Menjelajahi Kejernihan Air Laut Hijau Tosca di Pulau Bair

Pulau Bair, yang kerap disebut sebagai miniatur Raja Ampat di Maluku Tenggara, merupakan salah satu destinasi wisata tersembunyi di Kepulauan Kei. Pulau ini menjanjikan keindahan alam yang memukau dengan formasi batuan karst yang menjulang, dipadu dengan pasir putih dan air laut yang jernih berwarna hijau tosca. Bentangan pantai di Pulau Bair berkontur lembut dan indah dengan bebatuan karang dan fauna laut yang kaya, layaknya lukisan hidup yang siap memanjakan mata Anda. Selain itu, Pulau Bair juga menawarkan spot diving dan snorkeling yang luar biasa dengan kondisi terumbu karang yang masih sangat alami dan beragam spesies ikan laut yang bisa Anda temui. Eksotisme yang ditawarkan Pulau Bair akan memberikan Anda pengalaman wisata yang tak terlupakan.

Surga Tersembunyi di Pantai Ngurbloat

Pantai Ngurbloat, juga dikenal sebagai Pantai Pasir Panjang, adalah salah satu surga tersembunyi di Kepulauan Kei, Maluku Tenggara. Menyandangi predikat sebagai pantai dengan pasir terhalus di dunia, pantai ini menawarkan keindahan yang luar biasa dengan pasir putih yang seperti tepung, membentang sepanjang 5 kilometer. Pantai ini tampak tenang dengan air laut yang jernih berwarna biru kehijauan. Pemandangan eksotis ini semakin sempurna dengan barisan pohon kelapa yang menambah keasyikan suasana tropis. Di sini, Anda bisa berjemur, berenang, atau sekedar berjalan-jalan di sepanjang pantai sambil menikmati dinginnya air laut yang merembes ke jemari kaki. Jika Anda menyukai snorkeling, Pantai Ngurbloat juga menawarkan spot snorkeling dengan beragam biota laut yang menawan. Tak hanya itu, saat fajar terbit atau matahari terbenam, Waktu senja menjadi momen yang sempurna untuk merasakan kehangatan sinar keemasan matahari yang melukis langit. Akomodasi di sekitar Pantai Ngurbloat pun cukup lengkap, mulai dari penginapan hingga warung makan dengan beragam menu ikan segar membuktikan Pantai Ngurbloat sebagai destinasi yang sempurna bagi Anda yang mencari kedamaian dan keindahan alam.

| Baca : Kepulauan Banda Tempat Menyelam Terbaik Di Indonesia Setelah Raja Ampat

Eksotisme Gua Hawang 

Gua Hawang merupakan salah satu destinasi wisata menarik di Kepulauan Kei. Berada di Desa Letvuan, Gua Hawang menawarkan eksotisme yang berbeda dibandingkan pesona pantai dan laut Kepulauan Kei. Dalam gua yang berukuran cukup besar ini, terdapat kolam air tawar jernih yang berasal dari aliran mata air alami yang keluar dari balik dinding gua. Berenang atau sekadar berendam dalam kejernihan air ini akan memberikan sensasi menyenangkan sekaligus menenangkan. Cahaya matahari yang menembus celah gua menciptakan refleksi cahaya di air, seolah-olah memberikan tampilan efek supernatural, menambah keunikan suasana di dalam gua. Selain itu, di sekitar Gua Hawang juga banyak tumbuh pohon-pohon besar yang menambah nuansa asri dan membuat udara sejuk, sempurna untuk bersantai setelah berenang. Dalam konteks budaya local, Gua Hawang pun sangat signifikan. Konon, gua ini dianggap sakral oleh masyarakat sekitar dan dipercaya memiliki nilai spiritual yang tinggi. Yang pasti, kunjungan ke Gua Hawang akan menambah kekayaan pengalaman wisata Anda di Kepulauan Kei.

Pelabuhan Tual, Gerbang Kepulauan Kei

Untuk menjangkau Kepulauan Kei, umumnya pelancong akan merapat ke Pelabuhan Tual yang merupakan pintu gerbang utama. Dari sini, perjalanan dapat dilanjutkan dengan naik perahu atau menggunakan kendaraan darat. Ada banyak tempat yang bisa dijelajahi seputar wilayah ini, termasuk pasar lokal untuk mencicipi beragam makanan khas Maluku.

Pantai Ngurbloat Desa Ngilngof Pulau Kei Maluku

Pantai Ngurbloat Desa Ngilngof Pulau Kei Maluku | Instagram 📷 @Beatrixbudhiadi

| Baca : Taman Nasional Wakatobi Nirwana Bawah Laut

Menikmati Keindahan Bawah Laut Kei

Bagi penggemar olahraga air, Kepulauan Kei menawarkan pemandangan bawah laut yang memukau. Anda dapat ber-snorkeling atau selam scuba untuk menikmati keindahan karang dan ragam ikan tropis. Pantai Ngur Sarnadan dan Pantai Ohoidertutu merupakan dua tempat yang sangat direkomendasikan untuk aktivitas ini.

Melihat Tradisi dan Budaya

Kepulauan Kei juga memiliki kekayaan budaya yang menarik untuk dipelajari. Tarian cakalele dan tarian yotowawa menjadi representasi tradisi yang masih lestari hingga kini. Ada juga upacara adat lokal seperti Bakar Batu dan Maol yang menjadi pesta budaya menarik bagi wisatawan.

Kuliner Kepulauan Kei

Wisata kuliner tidak boleh dilewatkan ketika berkunjung ke Kepulauan Kei. Beberapa hidangan khas yang wajib Anda coba adalah segera lengko (ikan yang diasap dan diberi bumbu), sate rusa, dan gudangan paku (salad sayur-sayuran dengan kuah kelapa).

Bagaimana Cara ke Kepulauan Kei?

Dari Jakarta, Anda bisa terbang ke Bandara Domine Eduard Osok di kota Sorong, kemudian melanjutkan perjalanan dengan pesawat atau kapal ke kota Tual. Jika Anda lebih menyukai petualangan, terdapat juga rute kapal laut dari Sorong ke Tual yang memakan waktu sekitar 48 jam.

Hotel dan Homestay Dekat Pulau Kei

  • Suita Hotel berlokasi di Jln. Jenderal Sudirman no. 99, Tual, Indonesia.
  • Resort Pulau Ohoiew di Pulau Ohoiew terletak di Desa Ngilngof, Kei Kecil, Tual 97611, Indonesia.
  • Hotel Grand Vilia terletak di Jln. Baru Langgur, Tual, Indonesia.

Kepulauan Kei adalah permata di timur Indonesia yang wajib Anda kunjungi. Keindahan alamnya, keramahan penduduknya, dan beragam budaya dan kuliner khasnya membuat Kepulauan Kei menjadi destinasi wisata yang mempesona. Jadi, buatlah rencana perjalanan Anda dan siapkan diri untuk merasakan pengalaman tak terlupakan di Kepulauan Kei.

 

Leave A Comment